Login |  Register




Post new topic Reply to topic  [ 98 posts ]  Go to page Previous  1 ... 5, 6, 7, 8, 9, 10  Next
Author Message
 Post subject: Re: [napaktilas] awal mula karier sebagai fotografer
PostPosted: 21 May 2011, 11:23 
User avatar
Joined: 09 May 2010, 14:46
Location: BANDUNG
Posts: 248
Letnan
ahd wrote:
KawatGigi wrote:
Aku belajar foto dari bapak yang banyak ngasihin contoh foto bukan pake omongan. Ini juga foto yang aku ambil dari album foto 0-5 ku.

Aku sekarang yang jagain bapaku. Bapaku tingginya cuman 176cm, sekarang aku tingginya 184cm.


Hallo anak Bandung :) Kamu nulis jam berapa di threat ini nak?

NASEHAT KHUSUS untuk si KAWATGIGI.

Kalo aku bicara ke orang lain, aku ngga berani nyuruh2 atau nuturi apalagi menasehati. Tetapi kalo buat Asyar,... aku wajib nyuruh2, menasehati bahkan melarang ini itu,... paham khan.

Hehehe, resep buat Asyar, perlakukanlah keluarga, handai tolan,teman atau org lain sbg sosok yg menyenangkan. (Jangan pernah kritik foto orang lain, kalo dianya ga nanya. Kalo aku cukup ‘bilang bagus deh ih’ atau ‘cieeee’, atau ‘juara kelas’).

Kalo motret human interest kamu ngga boleh candid!! (candid itu ngga sopan kecuali kalo kamu press photographer/imho).

Buatlah konsep yg matang, cermati calon model (galak angkuh atau bisa diajak kompromi), bicaralah baik2 kepada calon 'korban', dan mulailah memotret dengan perasaan. Ingat!!!! Perasaan didefinisikan sbg konsistensi atas 3 hal, yaitu : konsep, personal dan operasional/ikhtiar (eksekusi/termasuk pasca motret/olahan).

Aku lampirkan foto kamu 'demo',... usia kamu baru 4 tahun. Difoto ini bapak bicara sama institusi, pimpinannya, bahkan komandan lapangan (peleton) dan menyapa setiap anggota brimob yg ada. (kalo ga slah lebih dari 100 org)

Jangan lupa, semua yg difoto harus 'aware' bahwa ada fotografer yg mau buat pencitraan yg baik ttg mereka.

Buatlah orang2 itu nyaman dengan kamu, apapun situasinya ya. Kalo perlu traktir mereka bila rejekimu berlebih (beliin es cendol atau kelapa muda spt wkt itu)

Selalu low profile, kalo kamu sombong malah nanti bermasalah.

Jangan beri judul yg memancing emosi atau bahkan syahwat, aku ngga suka konsep yg vulgar,... dari fotonya yg seronok,.. lalu arahan gaya yg norak,... bahkan pemberian judul foto yg 'menggiring ke joke porno, namun dikemas dgn canda, padahal menggiring ke pelecehan, hyperbolic melodramatic. Harus diingat, ketika mau becanda ttg perempuan,… cepat2 ingat bahwasanya Ibu kita juga seorang wanita. Kita sering diskusi ttg ini

Kalo udah membaca ini, kamu pulang ya ke Jkt, eyang rindu sama kamu.

Bungee jumping lagi yuk,.... ngga pake tali rafia deh.


saya dari awal cuma nyimak thread ini,baru sekarang mau posting,soalnya saya kesinggung sama tulisan yg di bold kuning.. :mrgreen: ,ketika street shot, saya lebih memilih jalur "nyolong", pernah saya nyetrit ke pemukiman di belakang braga, targetnya saya ajak ngbrol nanya2 ngalor ngidul...pas saya mau dokumentasikan pada mabur...ada yg malu lah atau apa gitu, malah takut saya di gebukin pemuda situ mendingan saya masukin lagi kameranya aja... :( alhasil sekarang kalo nyetrit mending candid aja, biar dapet poto yg natural dan momennya ngga disengaja...maap OOT dikit om.. :mrgreen:
kalo liat kata2 KONSISTENSI, jadi inget.....pas akhir taun kemaren saya baca thread di forum sebelah tentang seorang kakek yg moto kehidupannya dari kecil setiap hari make polaroid setiap hari sampai 3 hari sebelum kakek tersebut meninggal, baru deh kepikiran .. "akan saya dokumentasikan kehidupan saya selama 1 tahun ini menggunakan kamera film setiap hari satu foto....nyatanya susaaaaahhhh....cm bertahan 1 bulan dan cuma 14 foto kalo ngga salah" jadi inti yg saya dapet disini adalah...konsistensi di satu jalur itu susah ya om, niat ama totalitasnya harus maksimal. disaat kitanya ngga bisa konsisten mah,,,ga akan berhasil deh.... sekian om obrolan celetukan saya... maap nih om kalo OOT... :oops:


Salam Olahraga

_________________
I'm not afraid of death,just don't want to be there when it happen...


Profile E-mail Offline
 
 Post subject: Re: [napaktilas] awal mula karier sebagai fotografer
PostPosted: 21 May 2011, 12:01 
Joined: 19 Jul 2009, 23:19
Location: Jakarta - Bali - Yogyakarta
Posts: 320
VIP

[1412]

qiebo wrote:
saya dari awal cuma nyimak thread ini,baru sekarang mau posting,soalnya saya kesinggung sama tulisan yg di bold kuning.. :mrgreen: ,ketika street shot, saya lebih memilih jalur "nyolong", pernah saya nyetrit ke pemukiman di belakang braga, targetnya saya ajak ngbrol nanya2 ngalor ngidul...pas saya mau dokumentasikan pada mabur...ada yg malu lah atau apa gitu, malah takut saya di gebukin pemuda situ mendingan saya masukin lagi kameranya aja... :( alhasil sekarang kalo nyetrit mending candid aja, biar dapet poto yg natural dan momennya ngga disengaja...maap OOT dikit om.. :mrgreen:


Iya Om, maafin juga kalo kesinggung :)

Yg di-kuning-in adalah Nasehat bisa juga perintah hanya untuk si KAWATGIGI. Bukan orang lain :)

Menyoal candid sah2 aja kok,... apalagi kebiasaan nyetrit Om.

Di Aceh, saya awalnya juga nyetrit,... nemu jalan blok keemasan, trus denger selentingan ada janda GAM yg ekonominya susah (suaminya anggota GAM yg sudah tewas dieksekusi tentara), dan info ini saya terima dari teman2 wartawan yg sama2 meliput pemberlakuan darurat militer kala itu.

Akhirnya saya nekad PDKT ke si Janda itu,.... rada susah membujuknya, tetapi ini konsep 'directing' yg saya kemas untuk pameran,... dan nantinya, kalo candid,... saya bakalan dituntut oleh janda tersebut.

Dengan berbekal model release dari si Ibu,... saya berani mematok harga 1 point setara 50jt rupiah, waktu pelelangan foto dimulai.

Alhamdulillah,... foto "JANDA SATU ANAK" adalah foto pertama termahal di Indonesia (sumber Kompas 2004)
untuk kemudian diapresiasi sebagai karya human interest yg muatannya mengandung unsur jurnalistik.

Ngga kebayang kalo saya ngga berbekal model release Om.

_________________
A photo is - or should be - more like music than like image. It should be a progression of moods and feelings. The theme, what's behind the emotion, the meaning, all that comes later.
~ ahd ~

http://djati.deviantart.com/

http://matajeli.com/


Last edited by ahd on 21 May 2011, 12:21, edited 1 time in total.

Profile E-mail Offline WWW
 
 Post subject: Re: [napaktilas] awal mula karier sebagai fotografer
PostPosted: 21 May 2011, 12:15 
User avatar
Joined: 19 Jan 2010, 06:26
Location: Jakarta
Posts: 169
VIP

[12]

ahd wrote:
Kalo aku bicara ke orang lain, aku ngga berani nyuruh2 atau nuturi apalagi menasehati. Tetapi kalo buat Asyar,... aku wajib nyuruh2, menasehati bahkan melarang ini itu,... paham khan.

Hehehe, resep buat Asyar, perlakukanlah keluarga, handai tolan,teman atau org lain sbg sosok yg menyenangkan. (Jangan pernah kritik foto orang lain, kalo dianya ga nanya. Kalo aku cukup ‘bilang bagus deh ih’ atau ‘cieeee’, atau ‘juara kelas’).

Kalo motret human interest kamu ngga boleh candid!! (candid itu ngga sopan kecuali kalo kamu press photographer/imho).

Buatlah konsep yg matang, cermati calon model (galak angkuh atau bisa diajak kompromi), bicaralah baik2 kepada calon 'korban', dan mulailah memotret dengan perasaan. Ingat!!!! Perasaan didefinisikan sbg konsistensi atas 3 hal, yaitu : konsep, personal dan operasional/ikhtiar (eksekusi/termasuk pasca motret/olahan).

Aku lampirkan foto kamu 'demo',... usia kamu baru 4 tahun. Difoto ini bapak bicara sama institusi, pimpinannya, bahkan komandan lapangan (peleton) dan menyapa setiap anggota brimob yg ada. (kalo ga slah lebih dari 100 org)

Jangan lupa, semua yg difoto harus 'aware' bahwa ada fotografer yg mau buat pencitraan yg baik ttg mereka.

Buatlah orang2 itu nyaman dengan kamu, apapun situasinya ya. Kalo perlu traktir mereka bila rejekimu berlebih (beliin es cendol atau kelapa muda spt wkt itu)

Selalu low profile, kalo kamu sombong malah nanti bermasalah.

Jangan beri judul yg memancing emosi atau bahkan syahwat, aku ngga suka konsep yg vulgar,... dari fotonya yg seronok,.. lalu arahan gaya yg norak,... bahkan pemberian judul foto yg 'menggiring ke joke porno, namun dikemas dgn canda, padahal menggiring ke pelecehan, hyperbolic melodramatic. Harus diingat, ketika mau becanda ttg perempuan,… cepat2 ingat bahwasanya Ibu kita juga seorang wanita. Kita sering diskusi ttg ini


Asyar aka Kawat Gigi, wejangan Bapak-nya sangat bermanfaat untuk saya ...terima kasih...
Salam dari Laut China selatan..

_________________
unstyled


Profile E-mail Offline
 
 Post subject: Re: [napaktilas] awal mula karier sebagai fotografer
PostPosted: 21 May 2011, 12:44 
User avatar
Joined: 25 Mar 2009, 08:35
Location: DKI Jakarta
Posts: 1380
Terverifikasi
Hehehe dulu ah..

Baca nasihat buat kawatgigi ada beberapa yg 'kena' ke saya, mudah2an sebelum saya nekan tombol shutter saya teringat akan nasihat itu walaupun kadang kalo udah di tekape buyar semua ingatan2 tentang teori, sharing, masukan, dll.

Matur nuwun Om inspirasinya, GBU.

_________________
= A r r a y =
"fokus nggak fokus hajar aja terus"


Profile E-mail Offline WWW
 
 Post subject: Re: [napaktilas] awal mula karier sebagai fotografer
PostPosted: 21 May 2011, 15:05 
Joined: 21 Sep 2010, 16:19
Location: Pekanbaru & Bandung
Posts: 65
Sersan
ahd wrote:
Tapi,... saya masih penasaran mengapa topik ini sptnya berkesan 'bertepuk sebelah tangan". Sesuai judulnya napaktilas, saya mencoba menelusuri awal dan ihwal saya berfotografi. Itulah gunanya sharing,.. bisa terlihat dari cara kita bergaul lewat fotografi, cara kita merawat foto2 lawas, dan memaknai perjalanan hidup yg penuh suka dan duka.

....


Mungkin memang ga banyak yang punya koleksi foto lengkap dari kecil Oom. Jaman film dulu, operasional utk menekuni fotografi ini rasanya tinggi sekali. Klopun ada, foto-fotonya mesti dicari dulu ... ngapunten dereng saged upload foto jadul

ahd wrote:
Topik ini {kalo saya anggap bisa buat pembelajaran}, akan saya tambahkan "KIAT MEMOTRET TOKOH TERKENAL DI INDONESIA", dan disitu juga ada bocoran buku fotografi saya ttg kiat2 jitu keikhlasan TOKOH TERKENAL untuk dikomersialkan oleh saya.

.....


Setuju.

ahd wrote:
Pertanyaannya, apakah kita harus ‘aneh’ untuk dicermati?[/color][/size]


Keliatannya itu memang salah satu syarat untuk dikenal & diperhatikan orang Oom. Aku pernah jadi guru, tiap semester ada 150-200 murid baru yg harus diajar. Anak-anak usia SD & SMP yg tampilan fisiknya cepat berubah dalam beberapa tahun. Setelah sekian lama dan ketemu lagi di tempat & kesempatan lain, ternyata murid2 yg "biasa-biasa" dan "normal" sering terlewat dan terhapus dari ingatan. Yang punya special case, top scorer & juru kunci justru dengan mudah di-recall dari long term memory.

Bukankah 'aneh' itu juga berarti 'unik' dan memiliki 'ciri khas' ?

Btw, nasehatnya buat Asyar ntar dimasukin juga ke bukunya ya, bakal berguna buat banyak orang yg tertarik dg foto HI. Soal candid & directing itu, emang sulit klo dipahami hanya dari tulisan. Syukur alhamdulillah aku sdh pernah dapat kesempatan jalan bareng sama oom AHD ...

*) ... tapi terus terang aja, ga gampang utk PDKT dlm waktu singkat ke org yg mau dijadikan 'korban' ... :D


Profile E-mail Offline WWW
 
 Post subject: Re: [napaktilas] awal mula karier sebagai fotografer
PostPosted: 21 May 2011, 19:53 
Joined: 28 Mar 2009, 10:43
Posts: 78
Sersan
makasih mas Kawatgigi utk sharing contoh fotonya ya :)


Profile E-mail Offline
 
 Post subject: Re: [napaktilas] awal mula karier sebagai fotografer
PostPosted: 23 May 2011, 17:57 
Joined: 05 Dec 2010, 16:00
Posts: 293
Letnan
ahd wrote:

...

Makasih juga Om Glenn mau sharing. Mana foto wkt anda muda dengan kamera idamannya?


Wah, maaf Pak, saya baru pegang kamera beberapa tahun setelah selesai kuliah, jadi sudah tidak tergolong muda lagi .. hehehe, plus saya termasuk orang yg kurang suka difoto :)

Mari dilanjut ...


Profile E-mail Offline
 
 Post subject: Re: [napaktilas] awal mula karier sebagai fotografer
PostPosted: 23 May 2011, 21:23 
User avatar
Joined: 03 Feb 2010, 11:13
Location: Kab. Bogor
Posts: 379
Terverifikasi
menyimak; menggembirakan sekaligus mencerahkan...

_________________
keep focus manually with manula lens...


Profile E-mail Offline
 
 Post subject: Re: [napaktilas] awal mula karier sebagai fotografer
PostPosted: 24 May 2011, 07:10 
User avatar
Joined: 08 Jun 2009, 16:29
Location: Pesona Khayangan @Depok - Sudirman @Jakarta.
Posts: 1684
VIP

[2]

di forum dan tempat lain ndak ada yg kayak gini ,,, wajib book mark untuk 'belajar' ,,,

om ahd bukan aneh om, tapi 'unique' ,, unik, ciri khas, karakter, kosistensi, dsb dsb ,,,

kalok unik beda om ,,, malah jadi 'identity'

*lagi belajar niy*

:mrgreen:

note : nanya om ; bungee jumping itu apa ya om ? (mikirin pake tali rafia)

_________________
*hnd krbt*
It is putting one’s head, one’s eye, and one’s heart on the same axis.
by "Henri Cartier-Bresson"

http://kubrik.lensamanual.net/


Profile E-mail Offline WWW
 
 Post subject: Re: [napaktilas] awal mula karier sebagai fotografer
PostPosted: 24 May 2011, 08:27 
User avatar
Joined: 21 Jan 2011, 12:42
Location: mojokerto
Posts: 190
Letnan
ahd wrote:
Selalu low profile, kalo kamu sombong malah nanti bermasalah.

Jangan beri judul yg memancing emosi atau bahkan syahwat, aku ngga suka konsep yg vulgar,... dari fotonya yg seronok,.. lalu arahan gaya yg norak,... bahkan pemberian judul foto yg 'menggiring ke joke porno, namun dikemas dgn canda, padahal menggiring ke pelecehan, hyperbolic melodramatic. Harus diingat, ketika mau becanda ttg perempuan,… cepat2 ingat bahwasanya Ibu kita juga seorang wanita. Kita sering diskusi ttg ini



suka banget sama nasehat ini Om...kena banget ke saya :D


Profile  Offline WWW
 

Display posts from previous:  Sort by  

Post new topic Reply to topic  [ 98 posts ]  Go to page Previous  1 ... 5, 6, 7, 8, 9, 10  Next


Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 2 guests

Panel

Top You cannot post new topics in this forum
You cannot reply to topics in this forum
You cannot edit your posts in this forum
You cannot delete your posts in this forum
You cannot post attachments in this forum
Search for:
Jump to:  
 cron